China Larang Pakaian Muslim di Xinjiang



+ResistNews Blog - Kota Karamay di wilayah Xinjiang China bergolak saat ini ketika menjadi tuan rumah Pertandingan Olahraga Xinjiang ke 13. Untuk menjaga kompetisi itu agar aman dari terorisme, pemerintah kota mengumumkan peraturan keamanan yang tidak biasa: Melarang busana yang “abnormal” yang terkait busana dan gaya rambut muslim pada transportasi umum.

Xinjiang adalah tempat bagi orang-orang Uighur, minoritas Muslim yang memiliki hubungan penuh gejolak dengan Beijing. Uighur telah lama menuduh pemerintah Cina mencoba untuk membasmi praktek-praktek budaya dan agama mereka, dan pengumuman di kota Karamay pada tanggal 4 Agustus pada apa yang dinamakan pelarangan atas “lima penampilan abnormal,” yang meliputi jilbab dan pakaian dengan emblem Muslim seperti bulan sabit, hanyalah contoh lain, kata mereka. Pengguna Twitter @uponsnow berbagi salinan poster yang disertai berita: “wanita dengan penutup wajah, jilbab, burqa, pakaian dengan bulan sabit dan bintang dan laki-laki yang berjanggut panjang – adalah lima jenis orang yang dilarang naik transportasi umum. Pakaian dengan emblem bulan sabit dan bintang dilarang. ”

Larangan itu merupakan “tindakan sementara” untuk Pertandingan Olahraga Xinjiang, tetapi Charles Liu dari Nanfang.com mencatat bahwa kemungkinan larangan itu akan menjadi kebijakan jangka panjang. Pada awal tanggal 4 Juni tahun ini, pihak berwenang di Xinjiang mulai menekan masyarakat untuk berhenti mengenakan pakaian Muslim karena hal itu “tidak normal”.

Bulan lalu, selama bulan suci Ramadhan, pemerintah Xinjiang bahkan melarang pegawai negeri untuk berpuasa. Berita tentang larangan “lima penampilan abnormal” itu disorot dalam portal berita utama dan media sosial, sehingga memicu beberapa reaksi ekstrim. Banyak orang China yang menyetujui kebijakan itu, dimana sebagian orang bahkan menyarankan bahwa larangan itu diperluas di seluruh negeri. “Ini adalah cara yang tepat,” kata seorang komentator Weibo pada halaman Chonqing Morning Post. “Praktik religius harus dibatasi hanya pada kuil. Ruang publik harus sekuler.” Yang lainnya menuntut agar umat Islam “menjadi sekuler” dan memuji gagasan “tangan besi” ketika berurusan dengan orang-orang Uighur. Tetapi yang lain mempertanyakan efektivitas larangan tersebut. “Kadang-kadang saya juga takut dengan orang-orang Xinjiang yang mengenakan gaun hitam,” kata pengguna Weibo lain. “Tapi jenggot panjang bukan berarti apa-apa dan tidak boleh dikaitkan dengan teroris. Jika mereka dilarang naik angkutan umum, akan lebih banyak orang Xinjiang tradisional yang menjadi frustrasi.” Komentator lain mengingatkan orang bahwa bahkan tokoh ideologis akan merasa terluka dengan larangan itu: “Karl Marx juga memiliki jenggot panjang sejak dia masih muda …” [PRI/ +ResistNews Blog ]
Komentar :

Pemerintah China terus-menerus melakukan langkah-langkah untuk menekan kaum Muslim Xingjang hanya karena iman mereka. Allah SWT berfirman:



وَلَا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّىٰ يَرُدُّوكُمْ عَن دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا

“Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.”

(QS Al Baruj: 8)

No comments

Post a Comment

Home
loading...