Ebola Guncang Amerika, 85% Warga Percaya Virus Ebola Menular Lewat Udara



+ResistNews Blog – Mayoritas orang Amerika percaya virus Ebola dapat ditularkan melalui bersin atau batuk dan lainnya dari ketakutan mereka atau seseorang dalam keluarga mereka mungkin kontak dengan penyakit mematikan di tahun depan, menurut satu jajak pendapat Harvard University.

Sekitar 85 persen dari orang-orang yang menanggapi jajak pendapat Fakultas Kesehatan Masyarakat/SSR Harvard mengatakan mereka pikir penyakit itu menyebar melalui bersin atau batuk, meskipun fakta bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menganggap bahwa jenis transmisi sebagai tak mungkin.

Penyebaran penyakit ini kepada perawat di Dallas yang merawat pasien Ebola pertama kali didiagnosis di Amerika Serikat kemungkinan menyuarakan keprihatinan Amerika tentang bagaimana virus ini ditularkan, kata Gillian SteelFisher, seorang peneliti Harvard.

“Fakta bahwa Ebola telah menyebar dalam konteks ini menimbulkan pertanyaan bagi orang-orang,” kata SteelFisher dalam satu wawancara.

“Ada banyak ketidakpastian tentang bagaimana Ebola sedang tersebar di masyarakat dan mereka pada dasarnya mengatakan mereka percaya ada kemungkinan akan menyebar dengan cara apapun yang tampaknya logis untuk mereka, tanpa mengetahui mekanisme penularan.”

Jajak pendapat dari 1.004 orang dewasa AS dilakukan pada 8-12 Oktober, satu periode yang mencakup pengungkapan fakta bahwa perawat Texas terinfeksi penyakit itu, tetapi sebelum pengungkapan Rabu bahwa seorang perawat kedua telah didiagnosis dengan Ebola.

Ebola ditularkan melalui kontak dengan darah atau lainnya cairan tubuh dari orang yang sakit dengan penyakit dan mewujudkan gejala, menurut pejabat kesehatan masyarakat.

Meskipun terjadi kematian seorang perawat yang merawat, sekitar 80 persen responden mengatakan mereka percaya seseorang di antara masyarakat mereka cenderung bertahan hidup dengan Ebola jika mereka menerima langsung perawatan medis. Jajak pendapat ini memiliki batasan kesalahan 3,6 persen poin.

Sekitar 38 persen responden mengatakan mereka khawatir bahwa mereka atau anggota keluarga dekat mungkin jatuh sakit dengan Ebola pada tahun mendatang, naik dari 26 persen dari yang menyatakan khawatir dalam jajak pendapat Agustus. (ant/lasdipo/ +ResistNews Blog )

No comments

Post a Comment

Home
loading...