Turki Marah Kepada Paus Francis Atas Klaim ‘Genosida’ di Armenia

+ResistNews Blog   - Paus Francis pada hari Minggu menandai peringatan 100 tahun pembantaian di Armenia dengan menyebut pembantaian oleh ...



+ResistNews Blog - Paus Francis pada hari Minggu menandai peringatan 100 tahun pembantaian di Armenia dengan menyebut pembantaian oleh Turki Uthmani itu sebagai “genosida pertama abad ke-20″ dan mendesak masyarakat internasional untuk mengakui hal itu. Turki segera meresponnya dengan memanggil pulang duta besarnya dan menuduh Francis menyebarkan kebencian dan “klaim tidak berdasar.”

Francis mengeluarkan pernyataan tersebut dalam sebuah Misa di Basilika Santo Petrus dalam peringatan seratus tahun yang dihadiri oleh para pemimpin gereja Armenia dan Presiden Serge Sarkisian, yang memuji Paus dan “menyampaikan pesan yang kuat kepada masyarakat internasional.”

“Kata-kata dari seorang pemimpin gereja dengan 1 miliar pengikut tentu memiliki dampak yang kuat,” katanya kepada Associated Press.

Para sejarawan memperkirakan ada 1,5 juta orang Armenia yang dibunuh oleh Turki Uthmani sekitar Perang Dunia I, suatu kejadian yang secara luas dipandang oleh para ahli sebagai genosida pertama abad ke-20.

Namun, Turki membantah terjadinya genosida. Turki menegaskan bahwa angka korban dibesar-besarkan dan mereka tewas karena menjadi korban perang saudara dan kerusuhan.

Francis membela kata-katanya dengan mengatakan bahwa tugasnya adalah untuk menghormati para korban yang tidak bersalah, wanita dan anak-anak yang dengan “tanpa alasan” dibunuh oleh Turki Uthmani.

“Menyembunyikan atau menyangkal kejahatan seperti membiarkan luka tetap berdarah tanpa dibalut,” katanya.

Dia mengatakan pembantaian serupa berlangsung setiap hari ini terhadap orang-orang Kristen karena agama mereka dan “secara terbuka dan kejam dihukum mati – dipenggal, disalib, dibakar hidup-hidup – atau dipaksa meninggalkan tanah air mereka,” dengan merujuk kepada ISIS yang menyerang para pemeluk Kristen di Irak dan Suriah.

Francis meminta masyarakat dunia, para kepala negara dan kepada organisasi internasional untuk mengakui kebenaran atas apa yang terjadi untuk mencegah terulangnya “kejadian yang mengerikan”, dan untuk menentang semua kejahatan semacam itu “tanpa bersikap ambigu atau melakukan kompromi.”

Turki telah melobi secara keras untuk mencegah negara-negara, termasuk Tahta Suci, untuk secara resmi mengakui pembantaian Armenia sebagai genosida dan bereaksi keras atas deklarasi Francis ‘.

“Pernyataan Paus, yang jauh dari kebenaran sejarah dan hukum, tidak dapat diterima,” kata Menlu Turki Mevlut Cavusoglu dalam tweetnya. “Posisi Agama berada di tempat di mana klaim-klaim tidak berdasar dibuat dan mengaduk-aduk kebencian.”

Kementerian Luar Negeri Turki memanggil utusan Vatikan di Ankara, dan kemudian mengumumkan untuk menarik Dubesnya untuk konsultasi.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian itu mengatakan orang-orang Turki tidak akan mengakui pernyataan Paus “yang kontroversial dalam setiap aspek, yang didasarkan pada prasangka, yang mendistorsi sejarah dan mengurangi rasa sakit yang diderita di Anatolia di bawah kondisi Perang Dunia Pertama kepada anggota hanya satu agama. ”
Ini menuduh Francis of menyimpang dari pesan tentang perdamaian dan rekonsiliasi selama kunjungan November ke Turki.

Beberapa negara Eropa mengakui pembantaian sebagai genosida, meskipun Italia dan Amerika Serikat, misalnya, menghindari menggunakan istilah resmi mengingat pentingnya mereka sebagai sekutu untuk Turki.

Tahta Suci juga menempatkan pentingnya hubungannya dengan negara Muslim moderat, terutama mereka menuntut para pemimpin Muslim itu mengutuk pembantaian oleh ISIS terhadap penganut Kristen.

Namun kesediaan Francis ‘untuk membuat gusar Ankara dengan kata-katanya menunjukkan sekali lagi bahwa dia memiliki beberapa keraguan untuk mengambil risiko diplomatik yang dekat dengan hatinya. Dan pembantaian Armenia memang dekat dengan hati Vatikan mengingat bahwa Armenia adalah bangsa Kristen pertama, sejak tahun 301.

Dikatakan, Francis bukanlah paus pertama yang menyebut pembantaian itu sebagai genosida. St Yohanes Paulus II menulis dalam deklarasi bersama tahun 2001 dengan para pemimpin gereja Armenia, Karenkin II, bahwa kematian itu dianggap sebagai “genosida pertama abad ke-20.”

Namun, konteks pengucapan Francis ‘berbeda dan signifikan: di Lapangan Santo Petrus saat dilakukan ritual pelayanan orang Armenia dengan gereja Armenia dan para pemimpin negara yang hadir pada peringatan 100 tahun pembantaian itu. Dan seruannya untuk pengakuan internasional atas apa yang terjadi telah melebihi apa yang telah ditulis John Paul.

Kata-kata Francis memiliki efek pendorong yang mendalam di antara orang-orang Armenia di Basilika, sehingga banyak dari mereka yang menangis. Pada akhir upacara pelayanan jemaat, Apostolik Gereja Armenia Aram I mengucapkan terima kasih kepada Francis atas kecamannya yang jelas dan bahwa “genosida” merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Presiden Armenia, Sarkisian, memuji Francis karena “menyebut banyak hal atas nama mereka.”

Dalam sebuah wawancara, dia mengakui diperbaikinya masalah ini, tetapi mengatakan “bagi kami, masalah utamanya adalah pengakuan universal atas genosida di Armenia, termasuk pengakuan oleh Turki.”

Dia menolak seruan Turki agar dilakukan penelitian bersama atas apa yang terjadi, dan mengatakan para peneliti dan komisi telah sampai pada kesimpulan dan “tidak ada keraguan sama sekali bahwa apa yang terjadi adalah sebuah genosida.”

Sponsor utama resolusi kongres AS yang baru yang mengakui genosida itu, Rep. Adam Schiff (dari Demokrat-California), mengatakan bahwa dia berharap kata-kata Paus akan “mengilhami Presiden dan Kongres untuk menunjukkan komitmen untuk berbicara mengenai kebenaran atas genosida di Armenia dan menolak Turki yang bersembunyi dan melakukan penolakan.”

Definisi genosida telah lama diperdebatkan. PBB pada tahun 1948 mendefinisikan genosida sebagai tindakan membunuh dan tindakan lain yang dimaksudkan untuk menghancurkan suatu negara, etnis, ras atau agama, tetapi banyak orang yang mempersengketakan pembunuhan massal seperti apa yang bisa disebut sebagai genosida dan apakah ketentuan konvensi PBB tentang genosida bisa berlaku surut.

Reaksi terhadap deklarasi Paus di jalan-jalan di Istanbul beraneka ragam.

“Saya senang dia mengatakan hal itu,” kata Aysun Vahic Olger. “Ketika anda melihat sejarah, ada bukti tentang hal itu.”

Namun, Mucahit Yucedal, 25 tahun, mengatakan dia merasa genosida adalah suatu “tuduhan serius.”
“Saya tidak mendukung kata genosida digunakan oleh seorang tokoh agama besar yang memiliki banyak pengikut,” katanya. [foxnews/ +ResistNews Blog ]

COMMENTS

Name

#indonesiatanpajil,4,afghanistan,158,afrika,54,agama,303,agenda acara,3,ahmadiyah,3,ajzerbaijan,1,Aksi Gema Pembebasan Soloraya tolak RUU Pendidikan 7 May 2012,1,al islam,178,aljazair,6,amerika,628,analisi,1,analisis,330,analisisjihad,69,arab saudi,91,argentina,1,asean,1,asia,1,australia,51,austria,3,azerbaijan,1,bahrain,4,bangladesh,16,belanda,23,belgia,3,berita,618,beritanasional,1973,bisnisdanekonomi,39,bolivia,1,brasil,5,brunei,15,budaya,25,buletin islam underground noname zine,2,bulgaria,1,ceko,3,chechnya,8,china,80,cina,1,contact,1,democrazy,40,denmark,5,detik2hancurkapitalisme,77,disclaimer,1,diskusi,6,dubai,9,ekonomi,488,eropa,51,ethiopia,2,event,35,faeture,3,feature,4517,featured,13,filipina,28,focus,10,Foto : Pasukan Israel (huffington post),1,Foto-foto Aksi Sebar Flyer #IndonesiaTanpaJIL di Car Free Day Solo,1,galeri,45,ghana,1,guatemala,1,guyana,1,hacker,6,halal,16,healthnews,33,hikmah,8,hukum,412,india,29,informasi,58,inggris,171,intelijen,2,internasional,3748,interview,26,irak,122,iran,61,irlandia,3,islamichistory,79,islamophobia,2,islandia,1,israel,96,italia,16,jepang,8,jerman,35,kamboja,3,kamerun,1,kanada,14,kashmir,1,kaukasus,2,kazakhstan,4,kenya,10,kesehatan,24,khilafahbangkit,33,khutbahjumat,2,kiamat,1,kirgistan,1,kolombia,4,komunitas,6,konspirasi,86,korea,6,kosovo,1,kristologi,1,kuba,1,kuwait,6,laporankhusus,4,lebanon,13,libanon,4,liberal,6,liberia,1,libya,28,malaysia,33,mali,24,maroko,7,media,140,meksiko,1,mesir,244,minoritas,1,motivainspira,4,movie,1,mujahidin,439,muslimah,84,myanmar,104,nafsiyah,73,nasional,1,nigeria,14,norwegia,12,olahraga,1,opini,222,pakistan,69,palestina,511,papua,1,pendidikan,40,pengetahuan,70,perancis,102,perjalanan,32,polandia,1,politik,617,poster propaganda,2,praha,1,press release,135,qatar,8,resensi,17,review,141,rusia,83,sejarah,13,senegal,1,singapura,5,skotlandia,1,slovakia,1,somalia,63,sosial,1186,sosok,43,spanyol,13,spionase,1,srilanka,8,sudan,8,suriah,441,swedia,7,swiss,5,syariah,3,syiah,4,Tafsir,1,taiwan,1,tajikistan,4,takziyah,1,technews,51,technews',1,teknologi,80,thailand,26,timor leste,1,timur tengah,3,transkrip,32,tsaqofah,151,tunisia,25,turki,86,ukraina,3,uruguay,2,uzbekistan,8,vatikan,8,venezuela,4,video,361,wasiat,14,wawancara,89,yahudi,7,yaman,75,yordania,29,yunani,4,zimbabwe,1,zionist,4,
ltr
item
ResistNews Blog: Turki Marah Kepada Paus Francis Atas Klaim ‘Genosida’ di Armenia
Turki Marah Kepada Paus Francis Atas Klaim ‘Genosida’ di Armenia
http://2.bp.blogspot.com/-SrNb8txFrcY/VS-mGa9BoNI/AAAAAAAAF0A/HQ2SaWR9egw/s1600/peringatan-genosida-armenia-1915-di-turki-300x169.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-SrNb8txFrcY/VS-mGa9BoNI/AAAAAAAAF0A/HQ2SaWR9egw/s72-c/peringatan-genosida-armenia-1915-di-turki-300x169.jpg
ResistNews Blog
http://blog.resistnews.web.id/2015/04/turki-marah-kepada-paus-francis-atas.html
http://blog.resistnews.web.id/
http://blog.resistnews.web.id/
http://blog.resistnews.web.id/2015/04/turki-marah-kepada-paus-francis-atas.html
true
1507099621614207927
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy