Kelompok Abu Sayyaf Penggal Sandera dari Kanada

Ridsdel (berkacamata)
+ResistNews Blog - Perdana Menteri Kanada membenarkan kabar bila tas plastik berisi potongan kepala yang ditemukan di jalan pada Senin (25/4/2016) malam waktu setempat, atau Selasa (25/4/2016) WIB, adalah John Ridsdel warga negaranya asal Calgary.

Potongan kepada Ridsdel, 68 tahun, ditemukan di jalanan di Pulau Samal, Filipina. Dia diculik bersama tiga wistawan lainnya pada September 2015 oleh kelompok pejuang Abu Sayyaf di sebuah marina Pulau Samal yang juga dikenal dengan sebutan Taman Islam.

Kelompok Muslim Moro yang dimasukkan dalam daftar gerakan teroris oleh Kanada dan negara-negara Barat lainnya ini melakukan perlawanan bersenjata pada awal 1990-an di wilayah selatan negara berpenduduk mayoritas Katolik Roma.

Dalam sebuah siaran video yang diunggah secara online, Ridsdel dan rekan Kanadanya Robert Hall, Marites Flor asal Filipina dan Kjartan Sekkingstad dari Norwegia tampak duduk dengan posisi telanjang dada, sementara para penculik berdiri di belakangnya dan salah satunya mengejek Ridsdel dengan memegang belati diletakkan di lehernya.

Di video yang dirilis oleh Abu Sayyaf itu terlihat jelas Ridsdel ketakutan, memohon kepada Trudeau, orang-orang Kanada dan dunia melakukan apa yang dibutuhkan untuk memenuhi tuntutan penculik, kalau tidak, dia dan para sandera lainnya akan dibunuh.

"Kepada keluarga saya, Perdana Menteri Kanada, masyarakat Kanada dan dunia, mohon lakukan apa yang dibutuhkan untuk memenuhi tuntutan mereka dalam waktu satu bulan atau mereka akan membunuh saya dan mereka akan mengeksekusi kami semua," kata Ridsdel di video itu. [tempo/suara-islam.com/ +ResistNews Blog ]

No comments

Post a Comment

Home
loading...