+ResistNews Blog - BEBERAPA walikota di Prancis, Jumat (26/8/2016) mengatakan akan mempertahankan larangan burkini meskipun putusan pengadilan tertinggi Prancis memutuskan menangguhkan larangan.

Dilansir Al-Arabiya, larangan burkini telah membuat marah umat Islam, feminis dan kampanye kebebasan sipil. Namun, walikota Corsica dan Frejus akan terus memberlakukan larangan itu.

Walikota Corsica mengatakan ia tidak akan menangguhkan larangan-Nya sendiri. “Ada banyak ketegangan di sini dan saya tidak akan menarik diri keputusan saya,” kata Sisco walikota Ange-Pierre Vivoni kepada BFM TV.

Sementara itu, Perdana Menteri Manuel Valls kukuh membela larangan burkini, meskipun beberapa menteri mengkritik itu, memperlihatkan perpecahan di dalam pemerintah.

Mantan Presiden Nicolas Sarkozy mengatakan ia akan memberlakukan pelarangan secara nasional jika terpilih. Ia berusaha untuk memposisikan dirinya sebagai pembela nilai-nilai Prancis.

“Ini adalah tamparan bagi perdana menteri dan tendangan dari belakang untuk Sarkozy,” Abdallah Zekri, sekretaris jenderal Perancis Muslim Council (CFCM) menanggapi putusan pengadilan.

“Kami puas dengan ini,” tegasnya.

Pengadilan menyatakan keputusan untuk melarang burqini di Villeneuve-Loubet “serius, dan jelas ilegal, melanggar kebebasan dasar untuk datang dan pergi, kebebasan keyakinan dan kebebasan individu.”

Pengacara yang mewakili Liga Hak Asasi Manusia, kelompok kampanye yang telah menantang larangan di Villeneuve-Loubet, berpendapat larangan melanggar kebebasan sipil. [islampos.com/ +ResistNews Blog ]

Post a Comment

Powered by Blogger.